I used to love Ballet !

iya kali ini gw akan membuat artikel tentang salah satu ketertarikan gw yaitu ballet. gw kenal ballet kelas 1 SD. jadi ceritanya pas itu gw punya tetangga baru depan rumah, seorang pelukis abstrak indonesia Rusli, yang mempunyai gallery lukis di jogja (sebelah asrama haji jogja).

Tanah Lot (Rusli, 1977, Galeri Nasional)
Tanah Lot (Rusli, 1977, Galeri Nasional)

Istrinya gw panggil Bude, beliau operasionalnya dari sekolah ballet sumber cipta. anaknya gw panggil mba anna, pas kecil dia ikut ballet juga, tapi karena berhenti dia sekarang jadi gendut banget. pada suatu hari, gw diajak mba anna nonton ballet di Gedung Kesenian Jakarta. trus habis itu gw ditanyain mau ikut apa gak? trus emang dasarnya gw dulu suka nari, gw mau. yaudahlah gw di masukkin sekolah ballet sama nyokap gw di Sekolah Ballet Sumber Cipta yang di Pondok Pinang.

mulailah kecintaan gw terhadap ballet ini di mulai. gw masuk kelas atau grade di sekloah ballet lain, pemula I. tapi karena badan saya terlalu tinggi dan saya mudah menguasai gerakan di pemula I, saya langsung loncat ke pamula II dalam waktu 1 bulan (wajarnya waktu pendidikan 1 grade itu adalah 1 tahun), setelah 1 tahun berada pada grade pemula II, tibalah waktu final exam, jadi kita diuji oleh ballerina2 yang sudah dewa, setelah itu kita harus pentas di pagelaran akhir. wah sampai demam panggung pas dulu mah. gak tidur semaleman, alhasil kantung mata gede banget dan item. di make up full dan tebel banget, pake tutu (rok ballet yg ngembang kaya gini nih:

tutu atau baju ballet
tutu atau baju ballet

habis itu naik grade ke tingkat I, trus tingkat II, dan tingkat III. selama gw ballet gw ngerasain yang namanya usaha keras, kerja keras, demi mendapatkan yang diinginkan. gw pulang sekolah dijemput tante gw, trus langsung naik taksi ke pondok pinang (sekolah gw di cibubur=jauh yak!), kalo lagi gak ada uang terpaksa naik angkot dan kopaja dan pulangnya nebeng temen, nandan yang rumahnya di pondok duta. jadi gw sekolah dari pagi langsung lanjut ballet dan sampai rumah malem hari. bener-bener perjuangan, apalagi terakhir-terakhir sebelum gw berhenti, kerasa banget perjuangannya.

tapi sayang gw gak bisa ngelanjutin lagi. gw harus berhenti ballet. karena keadaan ekonomi keluarga gw lagi di bawah, ditambah gw kena penyakit infeksi alveolus, tante bina udah nikah dan ikut suaminya, dan gw udah kelas 6 SD di suruh fokus ujian.😦😦😦

sayang banget sebenernya banget banget banget. gw pikir gw masih bisa ngelanjutin suatu saat. tapi tenyata gak bisa.. tubuhku sudah berlipat-lipat ganda dibanding gw pas masih ballet (basket dan renang). gw hanya bisa mencintai ballet tanpa harus memilikinya (jahhhhh lu kira pacaran) dan ngayal semoga anak gw mau nari ballet juga. sama pingin banget dibeliin ballerina necklace

sebenernya ada sih foto gw pas lagi ballet tapi belom gw scan dan posisi foto itu ada di jakarta.

ini adalah salah satu ballerina international, untuk tau lebih lanjut buka aja

dan ini videonya

2 thoughts on “I used to love Ballet !

  1. hai oti… saya tersentuh banget denger cerita kamu… padahal kamu udah belajar cukup lama yach… saya ada sekolah balet di cijantung jakarta timur.. kira2 kamu berminat ga jd guru balet di tempat saya… kl berminat hub saya aja ya atau sms jg boleh di 081314126684

    1. wah sebenernya mau banget…
      tapi saya lagi kuliah di semarang😦
      cijantungnya mana? kok gak pernah liat disitu ada sekolah ballet ya?
      kalo lagi ke jakarta, aku kesana ya, boleh?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s